Next Post
President-ferari-ahmad-syafii-nasution_compress15
smsi.jpeg

Polda Sumsel Berhasil Amankan 18 Orang Pembalakan Liar di Muba

IMG-20220203-WA0082_compress15

Palembang | Direktorat Polairud dan Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Sumsel bersama tim Gakkum Ditjen Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI, Selasa (25/1/2022) menggerebek lokasi pembalakan liar di kawasan hutan produksi terbatas di Desa Muara Medak, Kecamatan Bayung Lencir, Kabupaten Musi Banyuasin berbatasan langsung dengan provinsi Jambi.

Dari penggerebekan ini petugas mengamankan 18 orang di lokasi pembalakan liar serta mengamankan 500 kubik kayu balok hasil pembalakan liar serta peralatan mesin pemotong kayu, satu bilah parang, dan dua unit truk PS.

Di lokasi pembalakan liar di aliran sungai sepanjang 13 Km masih terdapat gelondongan kayu hasil penebangan yang dihanyutkan di dalam parit gajah.

Kapolda Sumsel Irjen Pol Toni Harmanto mengatakan pembalakan liar dikawasan hutan produksi terbatas sudah berlangsung 12 tahun sekitar tahun 2008 yang lalu. Untuk menuju ke lokasi pembalakan liar dari Palembang memakan waktu sekitar 12 jam.

“Dari lokasi penggerebekan kami mengamankan 500 kubik kayu hasil penebangan. Kayu yang ditebang ini kayu kelas satu kualitasnya sangat bagus harganya dipasaran cukup mahal,” katanya kepada wartawan saat pres rilis tersangka dan barang bukti di Mapolda Sumsel Kamis (3/2/2022).

Dikatakan Toni, dilokasi dialiran sungai kecil sepanjang 13 kilometer masih terdapat kayu masih dalam bentuk gelondongan yang jumlahnya belum dihitung.

Sementara itu, Direktur Pencegahan dan pengamanan hutan Dirjen Gakkum KLHK RI Sustiono Iriono menambahkan pihaknya bersama kepolisian masih berdiskusi untuk menyita barang bukti kayu yang masih berada diparit dilokasi pembalakan liar. Saat ini masih dalam musim hujan jadi akan disegerakan untuk membawa seluruh barang bukti dari lokasi pembalakan liar.

“Mumpung masih musim hujan jadi kita mengandalkan air sungai untuk membawa kayu. Kalau musim kemarau susah nanti. Biaya paling murah pasti lewat jalur sungai,” katanya.

Pihaknya kata Sustiono masih memikirkan cara mengumpulkan kayu – kayu yang banyak berserakan disepanjang aliran parit karena medannya berkelok. Kalau semua kayu kayu sudah berhasil dikumpulkan.

“Selanjutnya barang bukti kayu ini nantinya bisa dilelang. Bisa juga diperuntukkan bantuan sisoal kalau itu namanya kayu temuan,” katanya lagi.

Disinggung berapa luas hutan yang dibabat oleh pelaku pembalakan liar di kawasan hutan produksi terbatas di Desa Muara Medak Sustiono belum bisa merincinya secara pasti. Namun menurut Sustiono secara umum di Indonesia kasus illegal logging jauh menurun.

“Ini berkat berbagai upaya terutama dalam penegakan hukum terhadap pelaku pembalakan liar, moratorium perizinan penebangan kayu di kawasan hutan,” jelasnya. (Hrm)

kontras86

Adi Merdeka

Related posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Newsletter

Silakan isi email dibawah ini

Iklan Samping

IMG-20221222-WA0043_lAeHGDFM8s
IMG-20221224-WA0013_i51d990U7z
UCAPAN NATAL PAK DED_mGKSpieX7N
IMG-20221226-WA0014_wDt1eR9j6Z
IMG-20221229-WA0031_K3bU92d01i
SR LUMIERE LAW FIRM 20220628_204004
CBI_compress46
IMG-20220401-WA0049_compress17
IMG_20211227_161234_compress29
IMG-20211230-WA0014_compress55
IMG-20211218-WA0041_compress97
logo-pwi-antara
IMG_20201011_210144-720x375_compress67

Recent News