Next Post
IMG_20210415_170635
1614849933711

Kodim 0912 Kutai Barat Siap Kawal Vino, Bocah Yatim Piatu Akibat Covid-19 Jika Pulang ke Sragen

IMG-20210725-WA0005_compress44

SENDAWAR – Bantuan untuk Vino, bocah yatim piatu dan sebatang kara di Kutai Barat terus mengalir. Setelah bantuan dari Pemerintah Kabupaten Kutai Barat (Kubar) yang disampaikan oleh Bupati FX Yapan, bantuan kepada Vino juga diberikan oleh Kodim 0912/Kutai Barat (Kubar) Korem 091/ASN Kodam VI/Mulawarman.

Bantuan diserahkan langsung oleh Komandan Kodim 0912/Kutai Barat (Kubar) Letkol Kav Yudhi Prasetyo Purnomo.

Selain memberikan bantuan berupa makanan, minuman, mainan dan lain-lain, Dandim sekaligus mengunjungi langsung dan melihat kondisi Vino yang kini sedang menjalani isolasi mandiri di rumahnya di Kampung Purwerejo, RT 04, Kecamatan Tering, Kutai Barat, Sabtu (24/7/2021)  pagi. 

“Saya sebagai kepanjangan tangan Bapak Pangdam VI Mulawarman dan juga Pak Danrem 091/ASN, ingin menyampaikan bantuan ini kepada salah satu masyarakat yang sedang tertimpa musibah ini. Kami berharap bantuan ini bisa sedikit mengurangi beban yang sedang dihadapi adik kita, Vino. Terutama untuk kebutuhan sehari-harinya,” ucap Dandim usai menyerahkan bantuan.

Dandim mengatakan pihaknya siap mengantar atau mengawal Vino hingga ke kampung halamannya nanti, saat ia akan pulang, usai menjalani isolasi mandiri.

“Kita juga menugaskan personel kami atau Babinsa untuk terus memantau kondisi dek Vino, selama menjalani Isolasi mandiri,” tegasnya.

Tak lupa Dandim juga berpesan kepada masyarakat, untuk tetap berhati-hati, saling menjaga untuk bisa terhindar dari paparan covid-19.

“Masyarakat tidak perlu panik, namun dengan tetap waspada dan disiplin menerapkan protokol kesehatan,” imbuhnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Ibu kandung Vino, Lina Safitri (31) meninggal dunia pada Senin (19/7/2021) pagi lalu.

Dan ayahnya, Kino Raharjo (31), juga meninggal hanya selisih sehari, pada Selasa (20/7/2021).

Margono menceritakan, almarhum Lina saat itu sedang mengandung 5 bulan.

Sementara suaminya, selama berprofesi sebagai penjual pentol keliling di seputaran kampung Muara Asa Barong Tongkok.

Bocah ini harus menjalani isolasi mandiri hingga batas waktu tanggal 26 Juli 2021 nanti.

Menurut Sang Paman, Margono, setelah sembuh dan usai menjalani masa isolasi, keluarga berencana membawa Vino pulang ke Jawa.

Tepatnya di daerah Sragen, Jawa Tengah, tempat sang nenek tinggal. 

Namun demikian, kata Margono, masih lihat kondisi dan situasinya terlebih dahulu.

“Ya kita tahu sendiri di Jawa juga masih masa pandemi covid-19. Rencananya memang mau diasuh sama mbahnya. Tapi dilihat nanti, ya sementara di sini dulu sama kami. Banyak keluarga di sini,” katanya.

Yang terpenting menurut Margono lagi, adalah yang terbaik bagi Vino, utamanya pendidikannya.

“Dia itu anaknya pintar, cerdas. Juga penurut. Kami sangat menyayangi dia. Ya kalau memang mbahnya minta pulang ke Jawa, nanti kita antarkan pulang. Tapi kita masih melihat kondisinya bagaimana nanti dulu,” imbuhnya. (Hrmn)

Sumber Penrem 091/ASN

kontras86

Adi Merdeka

Related posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Newsletter

Silakan isi email dibawah ini

Iklan Samping

IMG-20210803-WA0034_compress76
IMG-20210815-WA0011_compress30
IMG-20210816-WA0011_compress36
IMG_20210817_111846_compress54
IMG-20210805-WA0008_compress72
IMG-20210722-WA0028_compress36
IMG-20210722-WA0003_compress96
IMG_20210721_172013_compress9
IMG-20210720-WA0022_compress52
IMG_20210721_172035_compress46
IMG-20210721-WA0018_compress54
IMG-20210720-WA0042_compress3
IMG-20210720-WA0001_compress58
IMG-20210721-WA0003_compress49
logo-pwi-antara
IMG_20201011_210144-720x375_compress67
images-1

Recent News